Home

Honda BeAT 2020 kini di CHJ Motors

Honda Beat 2020 Pink Honda Beat 2020 Merah Pelancaran Honda-Beat-2020_1

Boon Siew Honda (BSH) dengan rasminya telah melancarkan Honda BeAT 2020 melalui Facebook live di akaun Honda Motorcycle Malaysia. Antara ciri yang dikemaskini adalah dari aspek teknikal dan dari bentuk rekaan yang lebih moden supaya relevan dengan masa kini.

Jom baca   Artikel Penuh

SMARTPHONE & INTERNET

SMARTPHONE & INTERNET

Dunia gajet sekarang ini telah menjadi trend ataupun budaya zaman ini termasuk budak sekolah atas dasar keperluan semasa. Kecanggihan dunia gajet semakin mudah melakukan apa jua urusan dalam talian ataupun online.
Kecanggihan gajet smartphone semakin hari semakin berubah ke arah lebih baik sistem smartphone. Tambah-tambah lagi dengan kelajuan internet yang di keluarkan oleh syarikat-syarikat pengeluar internet dan telekomunikasi.
Dengan adanya smartphone dan sambungan internet sebagai pelengkap kepada kedua-dua sumber ini, menyebabkan ramai masyarakat ini gemar atau suka melayari internet hanya di hujung hari dengan smartphone masing-masing tanpa perlu lagi pergi ke pusat cyber cafe (CC) hanya semata-mata melayari internet.
Facebook, Instagram (IG), Twitter, WhatsApps, YouTube dan lain-lain seumpamanya adalah antara platform-platform yang majoriti suka layari.
Namun, bergantung kepada tujuan masing-masing atas keperluan apa dan matlamat apa melayari media sosial tersebut.
Selari dengan zaman 2020, minda kita juga mestilah berubah kehendak zaman semasa. Kita kena bijak cara menggunakan smartphone dan internet.
Apa guna ada smartphone dan internet jika tidak manfaat sebaik mungkin.
Sebagai contoh media sosial Facebook (FB), adalah hampir seluruh negara mengunakan FB sebagai perantaraan berhubung antara satu sama lain. Yang ada keluarga berjauhan, mereka boleh guna FB untuk membaca dan melihat perkembangan terkini berita-berita ahli keluarga.
Contoh lain pula, mereka yang ahli bisnes online sudah tentu akan manfaat FB untuk melakukan jual beli guna FB. FB percuma sahaja sebagai untuk membuat marketing dan jualan. Namun di sebalik percuma itu ada yang berbayar. Cara berbayar ini kita perlu cari mentor atau sifu-sifu yang benar-benar ramai orang percaya sifu-sifu online itu bukan scammer. Jika scammer buruk padahnya. Kita yang rugi. Sifu-sifu online kita perlu cari untuk kita membuat pendapatan sampingan sebagai saluran rezeki ke-2, ke-3 dan seterusnya untuk meningkatkan ekonomi diri dan keluarga.
Selain itu, dengan perkembangan arus semasa juga, ada juga cikgu-cikgu atau sifu-sifu membuka kelas online WhatsApps. Dengan kemudahan aplikasi WhatsApps ini ada banyak fungsi kita boleh manfaat. Jika tidak mampu peegi kelas berbayar, sertai saja kelas online WhatsApps yang di buat oleh cikgu-cikgu online dalam membantu masyarakat untuk buat pendapatan. Biasanya kelas-online WhatsApps ini cikgu-cikgu atau sifu-sifu online tidak mengenakan apa-apa caj bayaran kerana WhatsApps itu sendiri percuma.
Paling terbaru adalah ketika negara kita Malaysia di serang wabak Covid-19 yang mengancam nyawa setiap individu tidak kira usia dan jantina mahupun bangsa. Dalam krisis Covid-19 Malaysia telah mengeluarkan arahan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) bermula PKP-1 hingga PKP-4 dan di lanjutkan hingga Aidil Fitri menjadi PKPB. Dalam tempoh PKP hampir keseluruhan premis-premis bisnes termasuk swasta di larang beroperasi kerana untuk membendung wabak Covid-19 yang merbahaya. Kesan penutupan operasi bisnes secara off-line menyebabkan majoriti terjejas sumber kewangan untuk menyara keluarga keperluan harian.

Jom baca   Artikel Penuh

SMARTPHONE & INTERNET

SMARTPHONE & INTERNET

Dunia gajet sekarang ini telah menjadi trend ataupun budaya zaman ini termasuk budak sekolah atas dasar keperluan semasa. Kecanggihan dunia gajet semakin mudah melakukan apa jua urusan dalam talian ataupun online.
Kecanggihan gajet smartphone semakin hari semakin berubah ke arah lebih baik sistem smartphone. Tambah-tambah lagi dengan kelajuan internet yang di keluarkan oleh syarikat-syarikat pengeluar internet dan telekomunikasi.
Dengan adanya smartphone dan sambungan internet sebagai pelengkap kepada kedua-dua sumber ini, menyebabkan ramai masyarakat ini gemar atau suka melayari internet hanya di hujung hari dengan smartphone masing-masing tanpa perlu lagi pergi ke pusat cyber cafe (CC) hanya semata-mata melayari internet.
Facebook, Instagram (IG), Twitter, WhatsApps, YouTube dan lain-lain seumpamanya adalah antara platform-platform yang majoriti suka layari.
Namun, bergantung kepada tujuan masing-masing atas keperluan apa dan matlamat apa melayari media sosial tersebut.
Selari dengan zaman 2020, minda kita juga mestilah berubah kehendak zaman semasa. Kita kena bijak cara menggunakan smartphone dan internet.
Apa guna ada smartphone dan internet jika tidak manfaat sebaik mungkin.
Sebagai contoh media sosial Facebook (FB), adalah hampir seluruh negara mengunakan FB sebagai perantaraan berhubung antara satu sama lain. Yang ada keluarga berjauhan, mereka boleh guna FB untuk membaca dan melihat perkembangan terkini berita-berita ahli keluarga.
Contoh lain pula, mereka yang ahli bisnes online sudah tentu akan manfaat FB untuk melakukan jual beli guna FB. FB percuma sahaja sebagai untuk membuat marketing dan jualan. Namun di sebalik percuma itu ada yang berbayar. Cara berbayar ini kita perlu cari mentor atau sifu-sifu yang benar-benar ramai orang percaya sifu-sifu online itu bukan scammer. Jika scammer buruk padahnya. Kita yang rugi. Sifu-sifu online kita perlu cari untuk kita membuat pendapatan sampingan sebagai saluran rezeki ke-2, ke-3 dan seterusnya untuk meningkatkan ekonomi diri dan keluarga.
Selain itu, dengan perkembangan arus semasa juga, ada juga cikgu-cikgu atau sifu-sifu membuka kelas online WhatsApps. Dengan kemudahan aplikasi WhatsApps ini ada banyak fungsi kita boleh manfaat. Jika tidak mampu peegi kelas berbayar, sertai saja kelas online WhatsApps yang di buat oleh cikgu-cikgu online dalam membantu masyarakat untuk buat pendapatan. Biasanya kelas-online WhatsApps ini cikgu-cikgu atau sifu-sifu online tidak mengenakan apa-apa caj bayaran kerana WhatsApps itu sendiri percuma.
Paling terbaru adalah ketika negara kita Malaysia di serang wabak Covid-19 yang mengancam nyawa setiap individu tidak kira usia dan jantina mahupun bangsa. Dalam krisis Covid-19 Malaysia telah mengeluarkan arahan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) bermula PKP-1 hingga PKP-4 dan di lanjutkan hingga Aidil Fitri menjadi PKPB. Dalam tempoh PKP hampir keseluruhan premis-premis bisnes termasuk swasta di larang beroperasi kerana untuk membendung wabak Covid-19 yang merbahaya. Kesan penutupan operasi bisnes secara off-line menyebabkan majoriti terjejas sumber kewangan untuk menyara keluarga keperluan harian.

Jom baca   Artikel Penuh

Manager dan Supervisor yang tidak perikemanusian terhadap pekerja

C_PC0008848 download

Pada zaman sekarang, tidak kira sama ada lelaki atau perempuan, mereka semua keluar bekerja untuk mencari rezeki masing-masing bagi menampung  keperluan dalam kehidupan harian. Dalam alam pekerjaan, selain pendidikan mmenjadi  ‘pengukur’ dalam mencari perkerjaan, sikap manusia juga penting kerana ianya mencerminkan peribadi seseorang. Jika sikap yang sombong dan ego, majikan akan memberhentikan perkerjanya tersebut. Ada juga sesetengah majikan yang sangat sombong dan ego terhadap pekerjanya , suka marah terhadap perkerja tanpa sebab,mengerja kekayaan tanpa memikir kepenatan pekerja dan sebagainya. Oleh sebab sikap majikan demikian, sudah pasti perkerja sanggup berhenti berkerja dan mencari perkerjaan yang baru dan selesa.

Jom baca   Artikel Penuh

“NEW NORMAL” Dalam perspektif perubahan sosial

Percaya atau tidak Pandemi Covid 19 telah mengubah banyak hal kehidupan masyarakat.Rutinitas pra-pandemi yang biasa kita lakukukan,secara selangkah tapi pasti mengalami banyak pergeseran,tidak lagi berdesak-desakan diantara kerumunan masa baik di pasar maupun tempat umum lainnya.Intensitas masyarakat belanja offline-pun menurun drastis terganti oleh belanja-belanja online.Hanya kebutuhan yang sifatnya Krussial membuat kita harus turun ke jalan membeli barang untuk kebutuhan atau demi suatu persoalan tertentu.Rutinitas pra-pandemi seperti bermain,belanja,beribadah di masjid,gereja,wihara dst yang biasa dijalani tanpa rasa was-was dan kekhawatiran terutama berkaitan dengan kesehatan,tiba-tiba berubah bahkan 180 derajat di masa pandemi,kita cukup kuatir dan waspada.
Prilaku tersebut tidak hanya terjadi di satu negara melainkan seluruh negara di bumi ini,sejarah dunia benar-benar berubah dan masa depan kehidupan dunia pun disinyalir akan berubah karena rutinitas sudah mulai ditinggalkan berganti dengan rutinitas baru.
Di masa PSBB (Pembatasan Sosial Bersekala Besar) kita lihat bagaimana protokol Kesehatan bekerja.
Semua lapisan baik sipil maupun aparatur negara dari pusat sampai daerah bersinergi membangun kesadaran publik akan resiko,dan dampak dari pandemi ini,meski diawal-awal guncangan sosial terjadi lambat laun publik bisa menerima dan menyadari.
Sejalan dengan teori dalam ilmu sosiologi bahwa setiap perubahan sosial secara mendadak akan menimbulkan gejolak dan guncangan sosial.
Mau tidak mau kita akan meninggalkan kehidupan pra-pandemi.Cara baru untuk hidup-pun datang.
Tingkah laku sosial ini akan berlangsung secara terus-menerus,disamping membawa dampak baru dalam masyarakat yang jelas tidak mudah untuk menyesuaikan.
Contoh konkritnya,himbauan-himbauan untuk physical distancing dls.

Jom baca   Artikel Penuh

Aktor Korea Selatan pertama yang menerima ‘Gold Play Button’daripada YouTube.

Park-Seo-joon-Gold-Play-Button

Sudah pasti ramai yang minat menonton drama Korea atau dikenali sebagai Kdrama pada masa lapang. Bukan drama Korea sahaja, tetapi drama Cina, English, Indonesia dan sebagainya juga diminati oleh ramai. Sudah pasti juga ramai  Big Fan yang akan menanti-nantikan untuk melihat aktor yang kacak seperti Lee Min Ho, Ji Chang Wook, Gong-Yoo, Cha Eun-Woo, Lee Dong Wook, Park Hyung Sik dan ramai lagi.

Jom baca   Artikel Penuh

Inline
Inline